Artikel

Baris Ka Sagala Barudak Sunda

PANGERAN MEKAHAing Neneda ka Gusti Nu Maha Kawasa muga-muga ati maraneh dibukakeun kana panemu (elmu); lamun maraneh ngadenge papatah nu hade supaya tereh ngaharti sumawonna kana papatah-papatah nu geus sababaraha taun dipapatahkeun supaya diimankeun wanti-wanti pisan. Paneda aing ka Gusti Allah supaya maraneh pinaringan kabungahan jeung rejeki di dunia...
Baca Selanjutnya

Napak Tilas Kerajaan Sumedang Larang

Penelusuran kembali  "napak tilas/nyukcruk galur"  jejak-jejak kehidupan masa lampau terutama masa kerajaan sepenuhnya tergantung pada tinggalan budaya baik itu berupa artefak maupun situs-situs yang ada.  Sumedang bagian dari Tatar Sunda barang tentunya memilki kekayaan budaya yang beragam khususnya berupa peninggal-peninggalan masa lampau. Keberadaan kerajaan – kerajaan di Sumedang sudah tercatat dalam berbagai kitab kuno seperti Carita...
Baca Selanjutnya

Selayang Pandang

Berdirinya Museum Prabu Geusan Ulun berawal dari terbentuknya “Yayasan Pangeran Aria Suria Atmadja (YPASA) pada tahun 1950 dengan Akte Notaris Mr. Soedja No. 59 / 28 April 1950, kemudian berubah menjadi Yayasan Pangeran Sumedang “ (YPS) dengan Akte Notaris Tan Eng Kiam No. 98 / 21 April 1955. YPASA / YPS sebagai lembaga yang bertujuan...
Baca Selanjutnya